Tips Menetukan Topik Penelitian; Membuat Latar Belakang Penelitian; dan Cara Menentukan Rumusan Masalah

                      I.            PENDAHULUAN

            Sebelum peneliti terjun ke lapangan penelitian, maka peneliti dituntut untuk mengajukan proposal penelitian. Proposal penelitian ini bertujuan untuk menggambarkan langkah sistematis yang akan peniliti lakukan dalam penelitiannya. Dengan kata lain, proposal usulan penelitian itu adalah rencana penelitian penulis sebelum diaktualisasikan dalam kehidupan nyata. Oleh karena itu, Wirartha (2006: 1) menyatakan bahwa penilaian terhadap sebuah usulan penelitian memegang peranan penting dalam proses pekerjaan penelitian selanjutnya. Usulan penelitian yang tidak sempurna sejak awal akan berpengaruh pada hasil penelitian sehingga menjadi kurang baik, bahkan kurang bermanfaat bagi pihak-pihak yang berkepentingan. Jadi, penyusunan usulan penelitian ini adalah tahap awal sang peneliti dalam melakukan penelitiannya.

Banyak pola atau format usulan penelitian yang telah disusun. Bahkan, lembaga-lembaga tertentu sudah membekukannya. Oleh karena itu, peneliti harus mengikuti gaya selingkung format yang telah disediakan oleh instansi atau lembaga yang berkaitan dalam pembuatan usulan proposal pnelitian ini. Format atau pola tersebut begitu penting untuk menyelaraskan antara proposal peneliti yang satu dengan yang lainnya sehingga mudah untuk dipelajari lebih lanjut bagi para penguji atau pun pembimbing peneliti dan elemen-elemen yang berkepentingan lainnya. Selain itu, Format tersebut juga memudahkan bagi peneliti untuk membuat proposal penelitian dengan sistematis, sehingga latar belakang, metode penelitian, hingga manfaatnya dapat diketahui secara sistematis pula.

Dalam fomat usulan penelitian, terdapat unsur-unsur yang harus dipaparkan. Setiap unsur tersebut saling berkaitan, sehingga akan rancu kiranya apabila ada unsur yang hilang atau memang sengaja dihilangkan. Unsur-unsur tersebut seperti: Judul penelitian, Penegasan masalah, latar belakang penelitian, tinjauan pustaka, hingga daftar kepustakaan. Oleh karena itu, semua unsur harus dipenuhi sehingga menjadi usulan proposal yang lengkap dan berterima.

Dalam makalah ini, penulis khusus akan membahas  tentang penentuan topik, latar belakang, dan perumusan masalah. Ketiga unur tersebut merupakan unsur-unsur fundamental dalam sebuah proposal penelitian.  Pengkajian secara mendalam akan memudahkan bagi para calon peneliti untuk mempersiapkan proposal penelitiannya. Oleh karena itu, ketiganya akan dikaji dalam makalah ini dan dibahas secara tuntas, insya Allah.


 

               II.            PEMBAHASAN

A.    Menentukan Topik Penelitian

     Dalam sebuah penelitian, Suyitno (2011) berpendapat bahwa harus ada topik atau masalah yang melatarbelakangi penelitian tersebut. Topik tersebut harus ditetapkan pertama kali dalam menyusun langkah-langkah penelitian. Topik atau masalah adalah hal-hal yang akan dibahasa dalam penelitian. Intinya, topik dapat berupa persoalan pokok yang memerlukan pemecahan, penjelasan, pendeskripsian, dan penegasan lebih lanjut.

Adapun cara menentukan topik dalam sebuah penelitian adalah sebagai berikut:

1. Penelitian sesuai dengan bidang si peneliti

Penelitian yang dilakukan haruslah sesuai dengan bidang studi yang di dalami oleh peneliti. Peneliti wajib memahami dengan jelas apa saja wilayah kajian bidang studinya sehingga peneliti tidak akan meneliti di luar bidang studinya.

2. Bermanfaat bagi masyarakat khususnya subjek penelitian

Penelitian yang dilakukan harus bermanfaat bagi bidang studinya. Penelitian akan sangat terasah manfaatnya apabila langsung diterapkan dalam kehidupan nyata.

3. Mengetahui hakikat dasar perbedaan jenis penelitian

Hal ini dirasa begitu penting sehingga peneliti nantinya mampu menggunakan metode penelitian sesuai dengan penelitian yang ia lakukan (Rahardjo dalam  majalah pendidikan, 2011).

4. Masalah yang diambil bersifat baru

Ada baiknya mengembangkan dan menemukan sesuatu yang baru tentu akan  lebih dihargai daripada hanya sekadar meniru apa lagi plagiasi (jiplak).

5. Tema yang sedang tren (hot topik)

Tema yang sedang tren biasanya akan memenuhi persyaratan kampus dan akan disetujui oleh pembimbing. Seorang peneliti juga tak perlu ragu untuk bertanya kepada pembimbingnya tentang topik yang hangat dikalangan bidang studinya (sri widyaningsih: 2012).

6.      Dalam jangkauan peneliti (Manageable topic)

Topik yang akan dijadikan penelitian itu hendaknya tidak berada di luar jangkauan kemampuan si peneliti. Maka dalam memilihnya, perlu mempertimbangkan beberapa segi, antara lain: kemampuan memecahkan masalah dalam topik. Dalam Manageable topic ini juga perlu memerhatikan hal-hal sebagai berikut:

  1. Tersedia dana yang cukup
  2. Batas waktu untuk menyelesaikan penelitian
  3. Sponsor dan konsultan
  4. Kerja sama dengan pihak lain

7. Data dari topik mudah didapatkan (Obtainable data)

Meskipun peneliti dapat memilih topik yang sangat baik, namun belum tentu data yang diperlukan tersedia dan mudah diperoleh. Maka peneliti perlu menyesuaikan antara topik penelitian dan kemudahan dalam memeroleh data penlitian.

8. Topik cukup penting untuk diteliti (Signifance of Topik)

Topik yang dipilih haruslah penting untuk diteliti. Ada dua hal yang menjadi pertimbangan dalam memilih  topik yang penting yaitu: pertama, sumbangan hasil penelitiannya dapat memenuhi minat akademis dan minat masyarakat luas; kedua, sifat topik tidak merupakan duplikasi dari topik-topik yang telah diteliti oleh orang lain.

9. Topik yang menarik (interested topic)

Hendaknya, topik penelitian tersebut menarik sehingga menimbulkan minat dan semangat peneliti untuk melakukan penelitian berdasarkan topik yang telah ia tentukan (Hadi dalam Tanjung dan Ardial, 2005: 14-18).

Tanjung dan Ardial (2005: 24) menambahkan bahwa pentingnya masalah untuk diselidiki, pada umumnya dikaitkan kepada beberapa hal, antara lain kepada:

  1. Masalah itu menyangkut kepentingan umum (masyarakat) baik mendesak maupun tidak mendesak.
  2. Masalah itu merupakan mata rantai, apabila tidak dipecahkan banyak masalah lain yang terbengkalai.
  3. Masalah itu penting dan pemecahannya dapat mengisi kekosongan dan kekurangan ilmu dan pengetahuan, dan sebagainya.

B.   Penyusunan Latar Belakang

Suyitno (2011: 77) menjelaskan bahwa latar belakang penelitian pada pokoknya menyampaikan alasan-alasan dilakukannya penelitian tersebut. Alasan tersebut muncul biasanya disebabkan oleh adanya kesenjangan antara harapan dan kenyataan, ataupun teori dengan praktik yang nyata. Karena itu, uraian latar belakang ini dapat berupa teoritis maupun paparan yang bersifat praktis, tetapi bukan alasan yang bersifat pribadi. Yang pokok, bagian ini dapat mengantarkan pembaca pada masalah atau topik yang diteliti dan menunjukkan bahwa masalah atau topik tersebut memang perlu diteliti.

Susanto (2009, 32-33) menjelaskan bahwa latar belakang adalah alasan yang melatarbelakangi pengajuan topik atau permasalahan dalam penelitian. Di bagian ini diuaikan garis besar penelitian, yang biasanya mencakup pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut:

1. Mengapa penelitian dilakukan?

Berisi penjelasan alasan masalah yang diajukan penting untuk diteliti.

2. Bagaimana cara penelitian?

Berisi penjabaran metode yang akan digunakan untuk menyelidiki masalah.

3. Apa tujuan penelitian?

Berisi kegunaan-kegunaan dari hasil penelitian.

Whirarta (2006: 16) menyebutkan bahwa setiap penelitian yang diajukan haru menyampaikan latar belakang masalah yang nyata-nyata memerlukan pemecahan. Latar belakang yang jelas akan memudahkan perumusan masalah. Senada dengan Susanto, Whirarta menjelaskan bahwa pada tahap ini, secara garis besar diuraikan masalah yang akan diteliti; mengapa perlu diteliti; bagaimana cara menelitinya; dan untuk apa masalah itu diteliti. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun latar belakang masalah penelitian adalah:

  1. Tidak telalu muluk-muluk sehingga jauh dari konteks permasalahannya.
  2. Berorientasi pada profesi, fungsi, bidang studi, dan jurusan si penyusun usulan penelitian.
  3. Beroientasi pada maksud dan konteks penelitian yang akan dilakukan.
  4. Disusun dan disajikan secara sistematis, ringkas, dan terarah pada suatu permasalahan yang akan diteliti.

C.  Perumusan Masalah Penelitian

Wirartha (2006: 17) menyebutkan bahwa perumusan masalah penelitian berisi uraian yang merupakan abstraksi dari latar belakang masalah penelitian dan rumusan masalah dalam bentuk kalimat pertanyaan yang tegas dan jelas. Perumusan masalah penelitian memuat penjelasan mengenai alasan-alasan masalah yang dikemukakan dalam usulan penelitian dipandang menarik, penting, dan perlu diteliti. Kecuali itu, juga diuraikan kedudukan masalah yang akan diteliti dalam lingkup permasalahan yang lebih luas yang disarikan dari uraian dalam latar belakang masalah penelitian.

Wirartha menambahkan bahwa ciri-ciri rumusan masalah yang baik adalah:

  1. Ringkas, jelas, dan sederhana.
  2. Memungkinkan untuk dijawab dan diuji secara imiah.
  3. Dalam bentuk kalimat pertanyaan.
  4. Menjelaskan hubungan antara dua variabel atau lebih

Sedangkan menurut Fraenkel dan Wallen (dalam Tanjung dan Ardial, 2005: 26), rumusan masalah yang baik adalah;

  1. Masalah harus feasible, dalam arti masalah tersebut harus dapat dicarikan jawabannya melalui sumber yang jelas, tidak banyak menghabiskan dana, tenaga, dan waktu.
  2. Masalah harus jelas, yaitu semua orang memberikan persepsi yang sama terhadap masalah tersebut.
  3. Masalah harus signifikan, dalam artian jawaban masalah yang diberikan harus memberikan kontribusi terhadap pengembangan ilmu dan pemecahan masalah kehidupan manusia.

Wirartha (2006: 17-18) melanjutkan bahwa merumuskan masalah merupakan pekerjaan yang sukar bagi setiap peneliti. Yang dapat menolong peneliti dari kesulitan merumuskan masalah adalah pengetahuan yang luas dan terpadu mengenai teori-teori dan penelitian terdahulu dalam bidang yang berkaitan dengan masalah yang diteliti. Untuk mempermudah perumusan masalah maka rumusan masalah dapat dinyatakan dalam bentuk kalimat pertanyaan. Namun apabila mampu merumuskannya dalam bentuk uraian yang komprehensif dan analitis maka hal itu lebih utama.

III.      PENUTUP

Simpulan yang dapat diambil dalam pembahasan di atas adalah:

  • Topik penelitian harus ditetapkan pertama kali dalam menyusun langkah-langkah penelitian karena topik adalah landasan awal sebuah penelitian berupa persoalan pokok yang memerlukan pemecahan, penjelasan, pendeskripsian, dan penegasan lebih lanjut.
  • Latar belakang bertujuan mengantarkan pembaca pada masalah atau topik yang diteliti dan menunjukkan bahwa masalah atau topik tersebut memang perlu untuk diteliti.
  • Perumusan masalah penelitian berisi uraian yang merupakan abstraksi dari latar belakang masalah penelitian dan rumusan masalah dalam bentuk kalimat pertanyaan yang tegas dan jelas.

 DAFTAR PUSTAKA                

Rahardjo Mudjia. 2011. Cari Inspirasi untuk Tema Penelitian (Online),             http://www.majalahpendidikan.com/2011/04/cari-inspirasi-untuk-tema-       penelitian.html, di akses tanggal 24 Februari 2013.

Susanto, Happy. 2009. Paduan Praktis menyusun proposal. Jakarta: Visimedia.

Suyitno, Imam. 2011. Karya Tulis Ilmiah (KTI): Panduan, Teori, Pelatihan, dan    Contoh. Bandung: Refika Aditama.

Tanjung, Bahdin Nur dan Ardial. 2007. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah (Proposal,        Skripsi, dan Tesis) dan Mempersiapkan Diri Menjadi Penulis Artikel Ilmiah.             Jakarta Kencana.

Widyaningsih, Sri. 2012. Cara memilih Judul Skripsi/Thesis atau Tema Penelitian (Online), http://www.cara.aimyaya.com/2012/12/cara-memilih-judul-  skripsithesis-atau.html, di akses tanggal 24 Februari 2013.

Wirartha, I Made. 2006. Pedoman Penulisan Usulan Penelitian, Skripsi, dan Tesis             Dilengkapi Contoh-Contoh dan Metode Analisis Data. Yogyakarta: Penerbit      Andi.

2 thoughts on “Tips Menetukan Topik Penelitian; Membuat Latar Belakang Penelitian; dan Cara Menentukan Rumusan Masalah

  1. Markas fisika says:

    Pembahasan yang menarik min, terlebih pembahasan ini sangat berguna untuk membuka pikiran mahasiswa tingkat akhir, yang telah te doktrin akan sulitnya menggarap skripsi.

    dalam artikel ini, sy dapat memetik inti sari yang sangat penting, yaitu tanggung jawab dan berfikir kritis. Karena dalam menentukn judul bukan hanya sekedar tulis, tetapi bagaimana menyesuaikan kontekestual, teoritis dan fenomenal yang relevan.

    Terima kasih artikel nya.
    Semoga sukses selalu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s